Seluruh Program Direksi Tahun 2021 Disetujui Pemegang Saham, Dirut : Semua Program itu Menuju Bank NTT yang Sehat Secara Komposit

  • Whatsapp

Kupang, Arah NT – PT Bank Pembangunan Daerah Nusa Tenggara Timur (Bank NTT) menyelenggarakan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahun Buku 2020.

Dalam RUPS tahunan ini, mayoritas Pemegang Saham yang terdiri dari Gubernur, para Bupati dan Pemegang Saham Seri B, menerima pertanggungjawaban keuangan Direksi dan Komisaris Bank NTT.

Bacaan Lainnya

“Seluruhnya menerima dan menyetujui,” kata Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat saat press conference usai pelaksanaan RUPS, di Kantor Gubernur NTT, Senin (26/04/2021)

Laiskodat mengatakan, hal yang tak kalah penting dibahas dalam RUPS adalah persiapan pemenuhan modal inti Bank NTT sebesar Rp3 Triliun tahun 2022, sesuai aturan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

“Untuk ini kami mendorong Pemegang Saham untuk dapat mengaturnya dengan tepat, serta membuka ruang bagia pihak ketiga untuk pembelian saham,”ujarnya

Strategi lain untuk mendukung tercapainya tingkat kesehatan bank adalah terkait dengan deviden. Dimana, 50 persen deviden ditahan untuk mempertimbangkan likuiditas di Bank NTT.

Kemudian, lanjut Laiskodat, hal lain yang disepakati dalam RUPS yakni berkaitan dengan tenaga-tenaga yang telah memasuki masa pensiun, namun memiliki kemampuan spesifik agar dilanjutkan.

“Tentunya yang memiliki ‘Top Knowledge’ yang tidak ada di NTT namun ada di dalam Bank NTT,” tandas Laiskodat.

Sementara Direktur Bank NTT, Harry Aleksander Riwu Kaho mengatakan seluruh program Direksi Bank NTT tahun 2021 yang dipaparkan dalam RUPS disetujui para Pemegang Saham.

“Intinya semua program itu menuju kepada Bank NTT yang sehat secara komposit,” jelas Riwu Kaho.

Berbagai program tersebut, jelas Riwu Kaho, antara lain, peningkatan SDM dan corporate culture, melanjutkan perbaikan kualitas kredit dan target penurunan ratio NPL.

Selain itu, melakukan revitalisasi jaringan-jaringan kantor dengan mengimplementasikan smart branch, serta melanjutkan proses persiapan menjadi bank devisa dan pencapaian Go TKB 2.

Untuk kepentingan dengan investor, jelas Riwu Kaho, saat ini pihaknya tengah menginventarisir dan dia memastikan akan segera melakukan komunikasi agar dapat berpartisipasi untuk tujuan jangka panjang Bank NTT.

“Tentunya setelah komitmen-komitmen dari para Pemegang Saham dipenuhi,” pungkas mantan Kepala Divisi Treasury itu

Salah satu prestasi yang ditorehkan Bank NTT saat ini adalah berhasil meraih opini “Wajar Dalam Semua Hal yang Material” dari Akuntan Publik Paul Hadwinata, Hidajat, Arsono, Retno, Palilingan & Rekan

Pos terkait